Me Vs JNE

Pada akhirnya drama yang panjang ini hanya menyisakan tawa dan senyum pada diri sendiri. Drama yang dimulai saat saya beli Mouse dan Headset di toko online make jasa antar JNE. Barang yang saya pentingin itu Mouse karena mouse yang ada udah ngambek dan minta diganti karena sering banget double click sendiri. Sedangkan headset adalah aksesoris penambah belanja biar nembus gratis ongkir. Lagian duit yang dipakai buat beli adalah duit Imlek dari aplikasi yang ngadain event angpao. Lumayan, biar jomblo yang penting dapet angpao.

Namun kegembiraan angpao hilang setelah beberapa hari sejak order dan saya pantau terus pengirimannya hingga suatu hari mendapat notifikasi kalau barang yang saya pesan sudah sampai ditujuan.

Pertama saya senang karena akhirnya angpao tiba juga di rumah namun akhirnya saya harus kecewa setelah saya cek dan tanya sama anggota keluarga tidak ada yang menerima paket kiriman yang dimaksud. Plus, saya sebagian besar menghabiskan waktunya di rumah jadi kalau ada kurir yang datang pasti saya tahu.

Hal pertama yang saya lakuin adalah komplen di aplikasi belanja online bahwa barang belum diterima dan notifikasinya tertera sudah sampai ditujuan. Yang kedua saya siapkan screen shootnya lalu saya kirimkan via email costumer service JNE. Sehari nggak ada respon sama sekali, lalu saya beralih ke twitter, namun di twitter juga nggak ada respon; mulai dari DM hingga tweetnya.

Sampai disitu saya mulai kehabisan akal, udah berniat banget buat nge-tweet kata-kata kasar ke akun JNE itu. Ada banyak kata-kata kasar yang tersedia dan siap dipencet oleh jari-jari emosi, mulai dari bangsat, tai, anjing dan segala macemnya. Namun karena masih punya kontrol diri, alhasil saya cuma ngetweet kalau JNE itu payah. Itu pun masih nggak direspon. Lanjutin Baca ?

Mini Reuni

Salah satu teman lama dari SMP hingga SMA yang udah lama hidup di Bandung, tinggal dan menetap di Bandung, kerja dan dapet istri juga orang Bandung, pokoknya dia udah bermetaforfosis dari Banyumas ke Bandung. Dia bilang bahwa ada acara keluarga di kampung halamannnya, meski cuma sehari di rumah tapi dia sempat koar-koar di grup alumni bahwa ia punya waktu luang meski sebentar dan nyuruh teman-temannya buat bertandang ke rumahnya.

Sedikit spoiler tentang orang ini, dia adalah teman duduk waktu SMP dan SMA kalo ada ulangan karena dia adalah tipe orang yang efektif dan efisien. Tak mau buang-buang tenaga dan pikiran buat belajar dan ngadepin ulangan kalo bisa punya teman yang bisa nolongin ngasih tahu jawaban. You know what i mean.

Untitled-1 copy

Kelarin Baca ?

Begal

Kalo ada yang uring-uringan dan ngedumel nggak genah akibat ketilang sama Polantas trus curhat tilangnya kena berapa ratus ribu, saya sih masih mau dengerin. Tapi kalo curhatnya nggak ada habisnya dan terus ngeluh seolah menjadi mahluk paling malang di dunia ini akibat ketilang saat dompet pas-pasan, lama-lama saya juga pengen nyolot,”Masih untung ketilang ama Polisi, cuma kena berapa ratus ribu. Coba ketilang ama begal, nyawa juga bisa ketilang !”

Oke, marahnya udahan.

Sebagai manusia yang terlalu biasa, saya juga pernah ketilang, tapi itu dulu, dulu banget pas naik motor tapi mata meleng entah kemana, tau-tau udah dipinggirin ama Pak Polisi. Nggak tahunya masuk zona roda empat. Sempet debat sih ama Pak Polisi, masa minta duit tilang setengah juta ? Gila, emang uang saya ngalir dari kran dapur apa ? Padahal kesalahan saya cuma kecil, keblablasan masuk jalan khusus roda empat. Akhirnya saya minta ditilang aja SIMnya, eh malah Pak Polisi turunin harga damai, cuma 50 ribu (diskon 90%). Sebagai rakyat awam yang tidak menghendaki adanya keribetan, ya deal lah, duit tilang segitu. Tapi itu dulu, untungnya sekarang udah ada saber pungli, tilang model gitu harusnya udah nggak ada.

Lalu, gimana ceritanya kog saya bisa ketilang sama begal dan masih hidup ampe sekarang ? Lanjut !