Alasan Berhenti jadi Gamer

Sama seperti halnya perempuan yang nggak bisa lepas dari imej dandannya, maka pria pun begitu tak bisa lepas dari imej gamernya. Pokoknya kalo perempuan terkenal dengan jago dandan maka laki-laki terkenal jago nge-game (game yah, permainan bukan main-main; kaya main perempuan). Tapi di dunia terbalik ini banyak juga kog perempuan yang jago main game dan laki-laki yang jago dandan dan jago selfi.

Kalau mau bicara soal icip-icip game, rasanya hampir semua genre game udah di coba. Dan yang terakhir kemarin adalah jenis MOBA (saya mainnya Mobile Legend)  beberapa screen shootnya  saya jadikan meme.

Satu hal yang dirasakan ketika bermain game (khususnya game online) adalah waktu mainnya yang tidak sebentar dan progress gamenya lambat banget. Berbeda dengan kebanyakan game offline yang bisa selesai dalam hitungan bulan bahkan ada yang cuma mingguan tapi game online butuh waktu tahunan agar mencapai level maksimal alias mentok. Dan minim sekali dibutuhkan waktu setengah jam buat mainin game tersebut dalam sehari. Ini setara kaya jatah minimal cewe dandan sebelum pergi kencan dengan gebetan.

Saya nge-game cuma buat game, nggak diseriusin buat jadi game streamer karena mainnya saya abal-abal dan nggak begitu konsen dengan item-itemnya yang begitu kompleks. Karena alasan itulah saya akhirnya memutuskan untuk berhenti dan vakum dari dunia game. Dan akun game itu daripada mubazir saya kasihkan ke sepupu yang juga masih awalan dan awam seperti saya.

Alhasil saya jadi lebih fokus lagi buat nge-blog, latihan bikin meme dan keluyuran buat nyari obyek aneh yang bisa dijadiin meme yang nyatanya nggak kalah menyenangkan dari bermain game. Sejauh ini saya sukses ninggalin game dan tak mempan meski teman mabar ngajak buat terjun lagi dan install ulang game yang udah saya depak dari henpon.

Prinsipnya sih, kalau itu nggak berdampak serius buat hidup ini buat apa diseriusin. Mau ikut-ikutan jadi gamer terkenal dan jadi streamer lalu beli mobil sport dari hasil itu rasanya nggak mungkin karena saya nggak pernah jago main game  dan  mungkin sekali sejak lahir dunia saya adalah dunia tulis. Jadi sejauh apapun saya terseret jauh dari dunia tulis ini  pasti saya  akan kembali dan kembali. Karena mungkin hanya dunia tulislah yang bisa saya taklukan. (hehehe…jadi boros kata mungkin).

Dan buat yang ngajak mabar dan ngajak main lagi, mungkin tulisan ini bisa menjadi jawaban yang gamblang ketimbang saya harus jelaskan lagi-lagi tiap ketemu atau papasan di jalan.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s