Letupan Emosi

Funny-angry-birds-anger-management

Jika memang mau menengok realita bumi yang sekarang, apa sih yang sepertinya nggak bikin marah, semuanya seperti tak pernah sesuai dengan harapan dan impian. Apalagi di jaman yang katanya now ini yang jempol dan mulut netijen bukan hanya makin pedes tapi bikin mencret juga seolah mereka makan cabe saban hari. Mereka itu seperti pemicu marah nomor satu yang bisa merembet pada stroke dan gagal jantung.

Hakikinya marah bukanlah milik wanita PMS saja karena marah adalah salah satu sifat dasar manusia ketika ia tidak terima dengan keadaan yang ada, baik karena tersinggung, terancam atau bahkan terhina. Meski marah cenderung pada emosi yang negatif tapi marah tak selamanya buruk karena ada orang yang bisa menempatkan amarahnya pada waktu, pada orang dan pada situasi yang tepat sehingga marahnya mencapai sesuatu  yang positif. Tapi orang seperti itu hanya ada satu dari satu milyar manusia bego di bumi (kalo itungannya bener sih harusnya segitu).

Pun begitu saya pun pernah marah dan kemarahan itu sampai juga pada puncaknya. Sebagai catatan pribadi, ada tiga  kemarahan yang selalu saya ingat dan menjadi catatan agar kedepannya bisa lebih lagi bersikap masa bodoh terhadap sesuatu yang menjengkelkan dan menyulut emosi.

Meninju Jendela

Ini adalah kemarahan pertama yang menjadi catatan buruk. Saya tidak tahu bahwa emosi yang meluap-luap bisa merubah orang yang lebih memilih banyak diam menjadi sosok preman  pasar yang kelaparan karena nggak dapet jatah duit keamanan.

Ceritanya sore itu menjelang magrib keluarga ribut-ribut, entah apa yang mereka ributin saya sendiri lupa. Hanya saja mereka semua sama-sama kerasnya dan nggak ada yang mau mengalah atau menahan nada bicara mereka. Udah saya suruh diam dan udahan tapi mereka kaya nggak punya kuping. Karena misi gagal itulah saya tidak tahu lagi cara mendiamkan mereka selain menghantamkan tangan ke kaca jendela depan rumah. Dan cara itu emang berhasil, mereka diam dan keributan pindah ke saya. Sungguh bukan solusi yang jenius.

Banting Hape

Episode saya banting hape kejadian waktu masih labil-labilnya menjadi abege ketika kerja sekaligus hidup di Jakarta Timur daerah Rawamangun belakang Ayam Suharti bersebrangan dengan Kampus UNJ.

Kalo inget ini saya berasa jadi manusia tajir di luar sana yang beli iPhone versi terbaru lalu di getok-getok pake palu, di bor hingga di las kemudian videonya di taruh di yutub. Nggak tahu apa tujuan mereka sebenarnya, mau nguji daya tahan hape atau mau pamerin nih iPhone yang ngebet pengen elo beli, gue beli cuma buat digetokin pake palu. Dan yang paling ngeselin, itu hape masih baru dan kardusnya masih tersegel sedangkan saya beli yang seken aja harus ngajuin kredit ke bank dengan gadein sertifikat tanah makam.

Dan saya banting hape bukan karena tajir karena kebagian warisan segunung emas dan videonya mau ditaruh di yutub tapi karena saya depresi yang sangat dan teramat berat. Ada dua tekanan yang menghimpit saya waktu itu, tekanan kerja dan tekanan pacaran versi LDR. Siangnya saya sibuk ngerjain ini itu ditambah lagi bepergian di Jakarta yang super macet entah itu cuma sekedar transfer tunai atau bayar tagihan bulanan yang macam-macam jenisnya. Dan itu belum ketambahan antrian yang super panjang dan melelahkan. Pokoknya kerja aja udah setengah stres dan pacar yang nelfon dan sms terus-terusan juga nambah porsi stresnya, dari yang tadinya setengah stress jadi stress beneran.

Pada puncaknya karena smsnya telat dibalas hingga berujung pada cek cok via telfon yang saya rasa nggak perlu banget. Saya sih mau-mau saja telfonan sayang-sayangan, cuma pas malem jangan pas siang waktu lagi ribet-ribetnya. Masalahnya dia shiftnya gantian setiap tiga minggu sekali dan ketika dapet shift malam dia bingung siangnya mau ngapain selain ngrecokin saya yang notabene adalah facarnya. Dan saya yang udah stress karena kerjaan ditambah suasana Jakarta bikin emosi terus ditelfon cuma buat diajakin marah-marah sama pacar pas siang-siangnya. Otak pun mendidih dengan sendirinya lalu dipilihlah sebuah alfternatif bego; banting hape kaya Om-om tajir.

Paska kejadian itu emang saya dibelikan hape baru olehnya setelah baikan dan rujuk meskipun itu hape cuma buat bisa telfon sama sms doang. Yang penting waktu itu koneksi tetap nyambung walau pada tahun berikutnya hubungannya yang putus. Hingga sekarang hape itu masih ada dan masih fungsi. Saya ogah pake karena, banyak hal yang nggak ingin diingat, terutama episode banting hape ini.

Ngajakin Berantem

Ini adalah salah satu dari berjuta kebegoan yang saya lakuin; ngajakin berantem. Kalo saya emang jago berkelahi sih nggak apa-apa, kemungkin besar menang dalam pertarungan dan bisa dipromosikan masuk di MMA atau cabang olahraga berantem yang lain. Sayangnya dengan postur tubuh pendek dan gemuk itu lebih mirip kaya Panda berwujud manusia yang butuh belas kasihan daripada serigala yang garang yang butuh lawan.

Sore itu saya mau pulang dari kerjaan ketika motor saya dipinjem yang katanya sebentar. Namun yang katanya ‘sebentar’ itu  seperti nggak kenal waktu. Bukan hitungan lima menit atau setengah jam, tapi lebih dari empat jam. Saya sendiri tak punya kontak buat nelfon atau sms dia, hal yang bisa saya lakuin cuma nunggu motor saya balik lalu saya bisa pulang. Dan saya nunggu itu dari Maghrib hingga jam sepuluh malem ditempat kerja dimana harusnya saya sudah terlelap di rumah dan melepaskan segala penat dan lelahnya kerja seharian.

Usut punya usut bahwa ada orang lewat yang tahu bahwa motor saya ada di rumah sebrang jalan yang sedang dipake buat apel. Dengar itu saya sendiri langsung naik kuda, eh naik pitam maksudnya. Apa maksudnya sih semua ini ? Saya digantungin nunggu sampe jamuran dan berakar di tempat kerja sementara motor saya enak-enakan dipinjem buat ngapel yang kalo jalan kaki aja palingan sepuluh menit. Motor saya nggak berguna dan cuma buat pajangan. Ini saya yang bego atau idup saya yang sialnya kebangeten ?

Dengan modal info itu pun saya nemu motor saya plus pelakunya yang sedang asik berduaan di teras depan sambil pura-pura belajar bersama sementara saya kelimpungan nggak bisa pulang. Motor saya ambil secara paksa dan emosi dalam dada saya tidak juga kunjung reda. Hanya beberapa meter beranjak dari tempat itu saya pun balik lagi ke tempat dia berduaan. Hanya untuk apa ? Ngajak berantem. Dan begonya saya itu  ngajak dia berantem cuma buat ngasih pelajaran kalo minjem harus tau waktu dan urgensinya serta nggak gantungin juga pemiliknya di kerjaan tanpa tau kepastian kapan bisa pulang. Emosi akhirnya sedikit reda setelah dia minta maaf berkali-kali meski lelahnya jadi berlipat ganda, cape kerja dan cape hati karena emosi.

Kalo inget kejadian ini saya merasa menjadi manusia yang naif dan bego sebego begonya. Dari mana nalarnya sih berantem bisa ngajarin orang sopan santun dalam hal pinjam meminjam sedangkan saya punya banyak alternatif, cara yang sopan lagi maha halus.

Ah, namanya juga letupan emosi, nalar dan logika kan terpotong separo. Nggak emosi aja saya udah bego apalagi emosi, apa yang tersisa di kepala ini ? Nggak ada, selain penyesalan dan penyesalan.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s