Begal

Kalo ada yang uring-uringan dan ngedumel nggak genah akibat ketilang sama Polantas trus curhat tilangnya kena berapa ratus ribu, saya sih masih mau dengerin. Tapi kalo curhatnya nggak ada habisnya dan terus ngeluh seolah menjadi mahluk paling malang di dunia ini akibat ketilang saat dompet pas-pasan, lama-lama saya juga pengen nyolot,”Masih untung ketilang ama Polisi, cuma kena berapa ratus ribu. Coba ketilang ama begal, nyawa juga bisa ketilang !”

Oke, marahnya udahan.

Sebagai manusia yang terlalu biasa, saya juga pernah ketilang, tapi itu dulu, dulu banget pas naik motor tapi mata meleng entah kemana, tau-tau udah dipinggirin ama Pak Polisi. Nggak tahunya masuk zona roda empat. Sempet debat sih ama Pak Polisi, masa minta duit tilang setengah juta ? Gila, emang uang saya ngalir dari kran dapur apa ? Padahal kesalahan saya cuma kecil, keblablasan masuk jalan khusus roda empat. Akhirnya saya minta ditilang aja SIMnya, eh malah Pak Polisi turunin harga damai, cuma 50 ribu (diskon 90%). Sebagai rakyat awam yang tidak menghendaki adanya keribetan, ya deal lah, duit tilang segitu. Tapi itu dulu, untungnya sekarang udah ada saber pungli, tilang model gitu harusnya udah nggak ada.

Lalu, gimana ceritanya kog saya bisa ketilang sama begal dan masih hidup ampe sekarang ?

Kisahnya bermula ketika teman dari Banjarnegara, si Harry, teman ngebolang yang napsu mendakinya suka kumat kalo liat Gunung kena sunrise. Doi waktu itu nganggur dan ngajakin saya yang sama-sama nganggur buat adu peruntungan di sebuah PT yang baru beroperasi, katanya butuh banyak pekerja baru. Awalnya saya nolak dengan berbagai alasan tapi akhirnya saya iyain deh daripada kuping saya budeg diajakin mulu.

Lalu temen saya itu datang membantu saya lengkapi administrasi. Saya pun bersemangat waktu itu, sempat cukur segala biar kelihatan manusiawi pas interview. Kebayang kan nganggur berapa bulan ampe rambut gondrong sepundak ? Dan rambut itu kepotong cuma buat nyari kerja. Sayang sih, dulu saya suka rambut panjang tapi sekarang risih punya rambut panjangnya segitu.

Jam delapan malem sih udah selesai berkas adminnya, lengkap. Tapi kita milih ngobrol dulu sampe jam sembilanan di halaman rumah sebelum balik ke Banjarnegara. Saya niat nginep di Banjarnegara, lalu start ngelamar kerja dari sana.

Waktu itu saya yang nyupir buat balik ke Banjarnegara. Dan kita berdua hepi aja keluyuran malem-malem tanpa takut setan atau apa. Saya juga pelan nyetirnya, nyampe di Waduk Sempor sekitar jam setengah sepuluhan malam. Jalanan mulus dan lenggang, suasana emang udah sepi nggak ada orang, beberapa kuntilanak sama gendruwo mungkin sedang dandan sebelum turun ke jalanan dan nakutin orang.

Setelah lewati Waduk Sempor barulah saya gas mumpung jalanan lowong. Tahu-tahu ada bocah berjalan ke tengah jalan dan malangin Samurai. Saya injek rem dan rasanya campur aduk nggak karuan, itu samurai pas banget di leher. Sekali tebas mungkin leher saya putus. Yang ngacungin Samurai cuma satu, tiga orang lain dibelakangnya plus dua motor drag diparkir disamping jalan.

Pikiran saya buyar waktu itu, nge-blank dan nggak tahu harus ngapain. Kalo ini begal minta duit, bakalan saya kasih sama dompetnya, toh dompet saya kosong, ini juga baru mau usaha nyari kerja. Tapi kalo minta motor, saya siap buat mertahanin mati-matian. Pertama, ini bukan motor saya, kedua, saya yang nyupir jadi ini tanggung jawab saya.

Sekian menit itu Samurai betah nangkring di leher saya lalu perlahan turun diatas speedometer dan ketika Samurai itu ditarik, langsung saya gas penuh.

Dasar otak lagi kosong emang. Motor bebek bukan kopling main tarik gas aja dari gigi empat dengan posisi boncengan. Alhasil cuma gerak sampai tiga meteran dan jika Samurai dibacokin, punggung teman saya mungkin sudah robek parah, tapi untungnya tidak kejadian. Nyadar masih digigi empat, langsung saya injek gigi tiga tanpa ngurangi gas, jadinya laju motor kaya kuda ngamuk, jalannya nggak karuan. Yang penting gas pol dan lari sekenceng-kencengnya dari kawanan begal. Berapa ratus meter saya tukar posisi, badan saya gemeteran dan nggak fokus jalan dan jadilah teman saya yang nyupir. Suasana waktu itu benar-benar kacau, berapa kali setiap tikungan selalu tekor, kalo enggak mau nabrak jembatan, pembatas jalan ya hampir masuk jurang (Sungai kering yang dalam akibat tambang pasir).

Pungkasnya, kita berdua selamet nyampe Banjarnegara dan begal itu nggak ngejar sampai kesana. Andai pun mereka ngejar, kemungkinan besar kita menang. Dengan track Waduk Sempor ke Banjanegara yang kaya obat nyamuk bakar, jelas jadi masalah besar buat motor drag yang ceper dan ban kecil yang memang didesain buat mengaspal di track lurus.

Sampai sekarang kalau ingat kejadian itu, saya ngelus dada jadinya. Ternyata kriminal ada dimana-mana, nggak mandang tempat rupanya. Pikiran saya waktu itu adalah begal hanya ada di kota-kota besar dengan tingkat frustasi yang tinggi. Tapi asumsi itu salah dan harus saya alami sendiri.

Imbasnya sekarang kalau yang dulu berani pulang malem, jam dua belas atau jam satu sehabis nyuting acara pengajian kini saya milih buat nginep di rumah temen atau studio, pulangnya pagi. Trus kalo kepeksa banget keluar malem dan ngelewatin jalanan sepi, gelap serta minim penerangan, saya langsung aktifin skill balapnya. Takut begal ngumpet di semak-semak.

Yah, ditilang sama Polantas memang menakutkan, tapi lebih menakutkan lagi ditilang sama Begal, mereka nilangnya nggak pake aturan dan ampunan. Benar-benar mengerikan dan semoga kejadian seperti ini nggak terulang. Lalu perkara saya dibegal di Waduk Sempor itu apakah saya takut ? Saya tegaskan ya, saya ndak takut, hanya saja setelah aman sampai Banjarnegara, lutut saya ndak berhenti getar sampai setengah jam lebih dengan bonus tubuh lemas kayak nggak punya nyawa.

2 tanggapan untuk “Begal

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s